Selamat Datang di blognya Ummi Hana!

Jumat, 13 Desember 2013

Lulus ASIX 6 bulan ^_^



13 Desember 2013


Alhamdulillaaaaah…akhirnya Arkan lulus S1 ASIX (ASI eksklusif 6 bulan).. dan Alhamdulillah pula stok ASIP dede Arkan masih banyaaaak…^_^ Dengan konsumsi ASIP Arkan yang bener2 uwow.. sempet bikin keteteran.. Mulai awal masuk kerja, kalo ditinggal kerja nih, Arkan bisa abis 5 botol penuh..uwow.. dan aku cuma menghasilkan ASIP 4 botol di kantor..hiks..
It’s oke..aku masih tenang, stok ASIPku di freezer masih banyak.. Tapi, makin kesini konsumsi ASIP Arkan tambah banyak.. sehari bisa 6 – 7 botol penuh.. Aku kira Arkan lagi GS, ternyata sampe sekarang konsumsi ASIP Arkan memang segituan Akhirnya aku nambah perah lagi di rumah buat ganti tekornya.. dan sampai akhirnya lulus ASIX 6 bulan masih segituan konsumsi ASIPnya..

Kenapa aku seneng banget?????? Itu karena dulu anakku yang pertama gak bisa ASIX 6 bulan..hiks..sedih..T.T Jadi sekarang agak lebaaaaaaayyyyy ginih..hihihi… Biarlah orang ngatain aku pamerrrr…emang iya juga…hahaha… Dari kegagalan anak pertamaku, aku pengen balas dendam..ups..maksudnya ‘PEMBUKTIAN’ bahwa aku juga BISA..

Banyak yang Tanya “Dulu Hana ASIX sampe 2 tahun fer?” Boro2….6 bulan aja nggaaaaak…>.< Jadi, dulu tuh Hana ASIX Cuma sampe 5,5 bulan… dan, dari 5,5 bulan itu langsung sufor eksklusif… Itu pun karena aku gak tega liat Hana nangis terus waktu nyusu karena ASI yang keluar sikit banget..alhasil Hana kurus banget karena aku keukeuh pengen ASIX 6 bulan.. Aku ngehemat ASIPku yang dikasih ke Hana.. padahal, konsumsi ASIP Hana lebih dari itu.. Alhasil Hana kurus banget…T.T

Banyak yang tanya juga, kenapa dulu Hana gak bisa ASIX??? Dan jawabanku..itu karena minimnya informasi yang aku peroleh di saat itu.. Jadinya aku salah dalam manajemen ASIPku.. Sebenarnya dulu itu aku tahu ASIX dan meniatkan ASIX buat Hana, tapi..ternyata ilmu yang aku tidak tahu lebih banyaaaaaaaaak dibanding yang aku tahu..huhuhu..

Aku hamil Hana tahun 2009… dan waktu itu akses internet sangat terbatas.. HP, gak ada aplikasi internet.. di kantor juga gak bisa internetan karena yang bisa akses internet cuma kasie doang.. Jalan ke Gramed pun kayaknya buku2 tentang menyusui tu sangat minim banget.. Yang banyak malah buku seputar kehamilan atau buku2 cara merawat bayi.. Gabung di grup fb AIMI pun kayaknya baru tahun 2011 deh.. Or, mungkin aku yang kurang berusaha nyari2 info kali yak..

Jadi, dulu tuuuuuuh…aku tau ASIX.. aku tau ASIP..aku tau perah memerah.. malah, dari jamannya Hana aku dah bisa perah pake tangan n bisa rangsang LDR sendiri..(alhasil dua pompaku dulu gak terpakai sodara2..).. Tapi ternyata, gak cukup Cuma itu..

Pas Hana lahir, aku gak tau yang namanya rawat gabung.. jadi aku dipisah ruangan sama Hana.. Hana dikasihin ke aku cuma jam 9 pagi sama jam 3 sore.. Gak ngerti dulu tuh apa Hana dikasih sufor apa nggak.. aku gak mewanti-wanti pihak RS biar gak dikasih sufor..karena aku gak tau.. pikirku ya RS gak akan ngasih sufor.. Dari pengalamanku itu, anak kedua aku minta rawat gabung dan selalu mewanti2 pihak RS kalo aku mau ASIX n tolong jangan dikasih sufor.. Sampe semua perawat yang aku temuin aku bilangin kayak gitu.. Biarin deh dibilang bawel juga..

Trus, pas kontrol Hana, ternyata bilirubinnya tinggi.. Akhirnya Hana disinar selama 3 hari.. Sedih banget harus berpisah sama Hana.. Aku cuma boleh besuk Hana buat nyusuin cuma jam 9 sama jam 3 doang..sama kayak waktu nginep di RS.. Aku gak tau juga apa Hana dikasih sufor ato nggak sama RS.. Kayaknya sih dah dikasih sufor sama RS, soalnya kalo bayi kuning gitu kan harus banyak cairan yang masuk.. sedangkan aku cuma bisa perah 2 botol sehari.. T.T Itu kesalahan pertamaku..

Dulu jamannya Hana aku mulai stok ASIP 2 minggu sebelum masuk kerja.. dan itu pun cuma dapet 12 botol (kalo gak salah).. Aku gak berpikir, nanti kalo produksi ASIku dikit, gimana..or, kira2 cukup gak yah segitu buat babyku.. Bener2 gak punya pikiran kesana.. Itu kesalahan keduaku.. Sekarang, aku start perah ASI begitu pulang dari RS.. Dan, ternyata ada untungnya juga..karena waktu Arkan (10d) disinar 1x24 jam karena bilirubinnya tinggi aku dah punya stok ASIP.. Alhamdulillah dah dapet 12 botol penuh waktu itu.. Dan setelah disinar masih sisa 3 botol

Duluuuu…jaman Hana…aku gak tau kalo PD lembek itu pun ada ASInya.. Jadi, setiap mau perah tu aku tunggu dulu sampe PD penuh baru diperah.. Aku gak disiplin perah tiap 2 atau 3 jam sekali.. Jadi, awal2 aku perah di kantor 2 kali perah, pagi dan sore.. soalnya istirahat aku pulang ke rumah.. Nah, ketika produksi ASIku sedikit, aku pikir emang dah dikit nih produksinya.. aku malah mengurangi frekuensi perahnya..yg tadinya 2 kali di kantor jadi 1 kali .. Itu kesalahan ketigaku.. Belajar dari kegagalan anak pertamaku, sekarang aku disiplin perah 3 kali di kantor.. mau dikit kek..mau banyak kek.. pokoke 3 kali..

Dulu jaman Hana aku gak tau kalo semakin banyak ASI dikeluarkan, maka ASI akan semakin banyak diproduksi..karena ASI itu prinsipnya supply by demand .. Jadi, ketika produksi ASIku sedikit, harusnya aku menambah waktu perah, bukannya malah mengurangi waktu perah.. Itu kesalahan keempatku.. Di anak keduaku ini aku membuktikan hal ini.. Hasil perahku makin lama semakin banyak.. Yang tadinya di kantor cuma dapet 400-500ml.. terus jadi 500-600ml.. alhamdulillah sekarang bisa 600-700ml..

Sampai pada akhirnya hasil perahku gak mencukupi kebutuhan Hana…aku ngehemat konsumsi ASIP Hana, padahal kebutuhannya lebih dari itu.. hiks..sedih banget.. akhirnya karena aku gak tega liat Hana kelaperan n kurus kayak gitu..ditambah stress pula…alhasil ASIku bener2 kering..ring..ring.. Sampai2 Hana menyusu langsung pun sampe nangis2 karena ASInya keluarnya dikit banget.. Harusnya aku tegain aja waktu itu..karena hisapan bayi menstimulasi produksi ASI.. Itu kesalahan kelimaku.. Di anak keduaku juga aku membuktikan kalo pikiran sangat mempengaruhi produksi ASi.. dulu aku berpikir ASIku sedikit, maka ya sedikitlah ASIku.. Sekarang, aku gak pernah berpikiran kalo ASIku sedikit.. dan Alhamdulillah sekarang ASiku lancar jayaaa…^_^

Dengan berberat hati akhirnya Hana kukasih sufor.. Sediiiiiiih banget waktu itu.. Kok aku merasa aku bukan ibu yang baik ya.. Pas Hana umur setahun lebih aku dikasih tau tentang relaktasi.. Aku coba cari2 tau tentang relaktasi.. Tapi setelah nanya langsung ke temen yang konsultasi ke konsuler laktasi tapi akhirnya gagal relaktasi, akupun down lagi.. Itu kesalahan keenamku.. Terlalu mudah menyerah..

Well, kegagalan anak pertama menjadi cambuk dan pelajaran berharga bagiku.. Untuk anak kedua aku niatkan JANGAN SAMPAI KAYAK DULU LAGI.. cari info.. cari info..cari terus info.. Jangan pernah berhenti cari ilmu.. Duuuh…kalo diinget tuuuh…nyesekkkkk..nyeselnya sampe sekarang..T.T Sampe sekarang masih suka merasa bersalah Hana jadi anak sufor..hiks..

Dan Alhamdulillah sekarang Arkan bisa lulus ASIX selama 6 bulan.. dan insya Allah sampai 2 tahun.. Semua itu tidak terlepas dari dukungan orang-orang di sekelilingku.. Khususnya ayah Ari Shobri Bukhari yang senantiasa selalu mendukung , mensupport, dan memfasilitasi bunda dalam memberikan ASIX buat Arkan..terima kasih ayah.. ibunda saya yang senantiasa sabar mengasuh Hana dan Arkan..dan menghargai saya ketika ingin memberikan ASIX 6 bulan.. (sebelumnya selalu disarankan MPASI 4 bulan..sampai berdebat2..akhirnya mama mengerti juga..).. AIMI dan teman2 seperjuangan yang telah banyak memberikan ilmu tentang menyusui.. Bos2 saya dikantor..Bu Krismawati, Bu Aan Sudjanah, mbak Diah Ikawati.. yg mengijinkan saya untuk ngilang2 buat pumping 3 x 45 menit setiap harinya..

Akhirnya, pengen banget ngeshare pengalamanku ini… Biar gak ada lagi ibu2 seperti aku.. Usahakan jangan gagal di anak pertama.. Tapi, kalo tidak gagal, aku tidak akan pernah berusaha mencari dan mencari tau.. Untuk yang punya pengalaman yang sama kayak aku.. Gagal di anak pertama, ayo semangat untuk anak kedua..ketiga..keempat..dst ya bunda2..

MENYUSUILAH DENGAN KERAS KEPALA
SALAM ASI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar